Tuesday, September 29, 2009

hipokrit lagi.






muge2 entry kali ni terhindar dari bisikan nafsu syaitan yang direjam...
walaupun berjanji pada diri utk tidak mahu meng'update' sebarang cerita for this whole week..
tapi terpaksa juga untuk beritahu apa yang dirasakan perlu..
(insyallah...muge dijauhkan juga dari perasaan mazmumah semasa entry ini d tulis)

ye, saya tau ini post kedua saya mengenai hipokrasi..
tapi post kali ni bukanlah post emo seperti yang sebelum..
mungkin akan lebih mendalam lagi dalam mengoreksi sikap hipokrasi yang makin terserlah di kalangan umat...


"Wahai orang-orang yang beriman kenapakah kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak lakukan? Amat besar kemurkaannya di sisi Allah sekiranya kamu memperkatakan sesuau yang kamu tidak lakukan"
(61:3)


Ya ALLAH, betapa ayat di atas telah menjelaskan segalanya...
betapa murkanya ALLAH kepada mereka yang 'cakap tak supa bikin'

bermula apabila seseorang menyatakan kepada diri bahwa kita sebagai manusia harus menjadi pembimbing bukan penghukum...
cukup sekadar ALLAH yang menghukum dengan hak mutlak milikNya..
benar saya setuju...
sememangnya kita tiada hak langsung untuk menjatuhkan hukum membabi buta terhadap manusia lain..

Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka;
dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain,
(kerana) harus puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka; dan janganlah setengah kamu menyatakan keaiban setengahnya yang lain;
dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk.
(Larangan-larangan yang tersebut menyebabkan orang yang melakukannya menjadi fasik, maka) amatlah buruknya sebutan nama fasik (kepada seseorang) sesudah ia beriman.
Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiknya) maka merekalah orang-orang yang zalim.
Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain.
Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (Jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadanya. (Oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha mengasihani.

(49:11-12)

di mana dalam ayat di atas juga diterangkan dengan jelas bagi kita untuk merendahkan dan menjatuhkan martabat kaum yang lain..
kerana kemungkinan,kaum tersebut adalah jauh lebih baik...

dan bila seseorang itu,cuba untuk membimbing orang lain atas kepentingan tertentu..
dan bila kepentingan tersebut sudah pun tiada lagi...
orang yang dibimbing pun ditinggalkan terkontang-kanting..
mana pergi semangat membimbing anda itu??

"aku kena bimbing dia ke jalan yg betul,tak nak dia tersungkur lagi..thats why aku tak nak dia kawan dengan orang macam tu.."

murni sungguh niat beliau..
walaupun si kawan pernah melakukan kesilapan tapi anda masih mahu mengubahnya ke arah yang lebih baik..syabas!!

tapi,jika kebaikan yang diajak itu juga anda tidak lakukan..bagaimanakah?
astagfirullah...muga dijauhkan dari laknat Tuhan..
bukan mahu bersikap berburuk sangka..
tapi,inilah hakikatnya...

tapi,mungkin juga golongan seperti ini punyai alasan tersendiri..
meninggalkan si kawan tanpa dibimbing hingga ke akhir..
ah,mungkin ada alasan logik yang tak pernah saya terfikir..

sewaktu membimbing si kawan meninggalkan zaman jahiliyyahnya..
anda juga sedang melakukan perkara jahiliyyah tersebut??
sekali lagi 61:3 menjadi rujukan...

dan bila si kawan telah tiada kepentingan pada anda..
(saya pun tak tau apa kepentingan)
tingglakan si kawan tanpa si kawan belum pulih sepenuhnya..
keji kah tindakan tersebut?

atau mungkin saya terlalu berburuk sangka dengan hipokrasi anda??
berlagak baik,tapi disebaliknya terselit satu sifat mazmumah yang masih tidak dirawat dengan sebaiknya..
ingat,langit tidak selalu cerah..

jika diri masih juga belum terbentuk dengan jati diri yang kuat..
mengapa masih mahu membimbing si kawan yang juga sebenarnya sama spesis dengan anda?
yakinkah dengan kadar iman sekarang anda mampu membimbing si kawan?
(itulah alasan yg diberikan)
dan bukan anda yang tergelincir sekali..

kadang2 perlu juga mencermin tahap diri..
perlu disertai ilmu agar tidak tersasar..
bimbinglah dengan ilmu..
jika tidak,beginilah pengakhirannya..


ingatan untuk diri sendiri juga..
agar tidak menjadi golongan yg dimurka ini..
insyallah~

Ya ALLAH..
semakin pelik dunia akhir zaman ini..
sungguh,peliharalah kami semua dari rencah durjana syaitan laknatullah..
Amin..



2 comments:

asrulhadi said...

nice en3...
sdikit sbyk mgingatkan diri ini..
kdg2 niat da'awah sering lari..
lupa yg hidayah itu dtgnya dari ILLAHI...
dan kita ini hanya mjalankan tugas dan mengislahkn diri..
xda kuasa utk mengubah mahupun memperbaiki...
tpi dikeluarkan utk mewarisi tugas para NABI...

khaleeftunggal said...

jzklh..
berusaha tuk menyeiringkan dunia dan akhirat ble idop sbg pelajar..

pengorbanan itu perlu

Followers

Total Pageviews

Islamic Calendar